Postingan ini sebenarnya merupakan arsip blog saya terdahulu ( http://www.chartyan.blogspot.com ) yang tidak saya update lagi karena beberapa alasan tertentu.

Dapet kesempatan mengunjungi Balikpapan pas Bulan Juli 2009, itu juga Alhamdulillah gr2 enyak gue pension jadinya dapet kesempatan studi banding ( halah….jalan2 gitu pokoknya ).
Day 1 ( Jakarta-Balikpapan )

Dari Soekarno Hatta menuju Bandara Sepinggan di Balikpapan ditempuh dalam waktu 2 jam, lumayan naek garuda ( jarang2kan..hihi). Ada perbedaan waktu antara Jakarta-balikpapan, yaah…1 jam lebih cepet di Balikpapan kalo gak salah ( aku juga luping-lupa lupa ingat ). Nyampe di Bandara, lagi-lagi dapet rezeki nomplok, soalnya bisa nginep di Novotel (wkwkwkwkw…jarang2 kalo travelling gini nginepnya di hotel berbintang, biasanya di wisma gitooo alias losmen).Nah kalo gak salah kamarnya pilih yang standard apa deluxe ya ( lupa lage), pokoknya ratenya 800ribuan sehari. Tapi ajiib, kalo liat dari jendela hotel keliatan banget Balikpapan pinggirnya aja udah laut lepas. Kotanya sih kecil, lalu lintasnya gak padet, tapi pertumbuhan infrastrukturnya lengkap juga. Malnya cukup besar, pusat hiburan juga lengkap, wong NAV karoke keluarganya aja ampe 2 padahal jaraknya deketan. Walaupun jauh dari Jakarta, tapi keliatan kalo peradaban masyarakatnya ( halah istilahnya..) maksudnya peradaban ekonominya menengah-atas. kayaknya hampir susah deh nemu yang minta-minta dijalan ( beda ama medan n kota-kota lain..). Mungkin ini disebabkan karena banyak perusahan dalam negri or luar negri yang juga memiliki markas disini, misal Pertamina, Total, Chevron, banyak deh pokoknya,wong ekspatriat berseliweran, untuk kerja ya bukan jalan-jalan.

Nah, menjelang malem, perut udah pasti laper, pengennya sih nyicipin pepes atau pindang ikan patin yang terkenal sebagai menu wajibnya disini, Cuma warung yang biasanya nyediain itu malemnya udah tutup. Nah jadi kita muter-muter dah nyari makan. Sebenarnya pas di depan Novotel, ada lapangan besar istilahnya alun-alun gitu,yah banyak jualan makanan mulai dari batagor, sate, bakso, standard eh…nah, karena awalnya pengen makan yang gak biasa, jadinya pergi naek angkot nyari-nyari rumah makan. Eh…udah banyakan tutup, akhirnya nyungsep di Rumah Makan Padang. Sayang, rasanya tidak terlalu mantaf di perut n lidah ( bagiku nasi padang yang paling enak adanya di medan, bahkan nasi padang di padang sekalipun kalah deh kyknya…). Tapi lumayan deh buat ganjel perut ampe besok pagi.

Day 2 ( Pasar Kebon Sayur – Restoran kepiting kenari )

Paginya masih nungguin enyak ngelapor ke kantor, yah foto-foto gitu dulu dah di kamar hotel. Abiz itu kita jalan ke Pasar Kebun Sayur. Gak begitu jauh dari hotel, Cuma sekali naek angkot aja, soalnya Balikpapan juga Cuma punya 2 jalan protokol ( kata supir taksi bandara loh ), satunya Jalan Sudirman, satu lagi lupa..( wah kalo gini harus dicatet kyknya ). Naek taksi juga dari hotel ongkosnya Cuma 15000 rupiah. Lumayan juga pas naek angkot kita sekalian bisa ngeliat laut lepas yang jadi pinggir kotanya, pelabuhannya, beberapa cabang kantor perusahan pengolahan minyak, n nyampe deh di Kebun Sayur. Nah, katanya pasar ini baru saja kebakaran, sehingga di relokasi ke depannya, tapi tempat yang lama juga lagi direnovasi untuk buat pusat perbelanjaan kebun sayur yang lebih besar lagee.
Di Pasar ini, kita bisa temuin banyak sekali batu. Mulai dari Ruby, kecubung, Zamrud, Sapphire, berlian,giok, banyaklah. Tapi ternyata, batu yang dijual disini, bukan langsung bulet-bulet diambil dari alam, tapi kena proses finishing juga di pabriknya, dan lagi ternyata batu yang asli Kalimantan itu Cuma satu yakni Kecubung, yang laen mah katanya dibeli dari saudagar dari India atau daerah asia tengah, dll. Penjual atau penduduk disini juga kebanyakan bukan asli Balikpapan, kebanyakan mereka orang Banjar ( dari Banjarmasin,kalsel ) yang merantau kesini. Orang bugis/ Makassar juga banyak disini. Kalo soal bahasa atau dialek, yah Indonesia banget, gak ada dialek atau bahasa yang khas yang digunakan, beda dengan kita di Bandung, Medan atau padang. Kembali ke soal batu, batu ini banyak yang masih belum diikat dengan perhiasan atau emas. Ada juga yang udah jadi giwang, kalung, gelang,dll. Harganya bervariasi, jadi harus pinter-pinter nawar. Jarang kita temui batu yang satu ada di toko yang lain. Kalau untuk oleh-oleh, kita bisa beli gantungan kunci, tas, tempat pinsil ampe gelang dari manik-manik yang khas dari sini. Harganya mulai dari 5000-25000 untuk rata-rata. Lumayanlah buat oleh-oleh.
Disini juga ada satu toko yang menjual perhiasan yang desainnya bisa kita tentukan sendiri. Pelanggannya ajiib, mentereng semua, bahkan pemiliknya juga punya pelanggan khusus dari Palembang, Makassar, Jakarta yang biasanya pesen by phone pengennya seperti apa, trus pemiliknya kirim sket lewat email, n kalo udah ok tinggal transfer, barang dikirim. Dari beliau juga aku tau bahwa ternyata mutiara ambon itu lebih eksotik daripada mutiara Lombok. Orang disana juga percayaan banget, soalnya pas enyak gw pengen bli cincin eh duitnya kurang, dia malah ngasih bawa aja n bayarnya besok…ihh…takut malah, terpaksa deh nyebrang sana-sini nyari atm. mereka juga gak perhitungan, karena ada kejadian, salah satu berlian kecil yang ada di cincin yang dibeli enyak lepas di jalan, eh pas kita balik dia mau ganti dengan berlian yang sama tanpa kena charge!!. gokil…padahal kalo di medan, batu sirkon aja lepas, eh dia masih minta 20ribu untuk pasang yang baru….sighhhhh…

Abiz belanja, akhirnya kita makan pepes dan pindang ikan patin juga. Sebenarnya aku gak suka sama ikan patin, kalo di Palembang dan sekitarnya ikan ini bau pasir gitu…tapi beda loh ma disini, maknyosslah rasanya. Seporsi itu kalo gak salah harganya 15ribuan, ada dua biji ikannya dalam satu piring. Makanan yang laen masih satu keluarga seafood, mulai udang n cumi yang dibakar, trus juga ada soto banjar. Pokoknya rata-rata rumah makan menyajikan bahan dasar laut, jarang deh ketemu ayam, cara masaknya juga kalo gak dipepes, dipindang kalo gak dibakar….tapi…like this…
Malemnya kita diajak makan di Restoran kepiting kenari ( udah terkenal dah sering masuk TV kok, hihi ). Kepitingnya ajiib…telurnya banyak n warna oranyenya cihuy.. Variannya mulai dari kepiring lada hitam, saos padang, asam manis, tapi saying pas kita makan yang ada Cuma lada hitam. gak apa deh….top margotop kalo kata pak bondan. Seporsinya itu 125ribu kalo yang ada telornya, kalo gak ada mungkin 110an gitu. Seporsi bisa untuk makan 5 orang…banyak soalnya. Nah ini juga bisa untuk oleh2 pulang. Boleh dipesen pas malem, besok pagi sebelum berangkat kita ambil, jam 8an gitu, ntar dipacking ma mereka. Tapi kalo berangkat pesawatnya lebih pagi kyk aku yg rencana pulang jam 7, boleh kok dititip di dapur hotel, atw rumah saudara, hahaha…

Day 3 ( Tenggarong – Samarinda )

Nah, ini nih perjalanan yang cukup jauh dan melelahkan. lagi-lagi, kita kebagian rezeki, dapet mobil plus sopirnya untuk ngajakin kita jalan-jalan ke 2 destinasi diatas. Pertama yang dikunjungi adalah Tenggarong. Kota ini merupakan ibukota dari Kabupaten Kutai Kartanegara. Menurut enyak n rombongan perjalanan, kabupaten ini merupakan salah satu bahkan yang terkaya di Indonesia ( masa siih….). dari Balikpapan ke tenggarong ditempuh dalam 3-4 jam perjalanan. Jalan yang menghubungkannya cukup bagus, sedikit berkelok-kelok, tapi yang gak tahan, puaannaasssnya itu loh..Pada waktu kesana, pas sekali dengan ulang tahun ibu kota tersebut, sehingga diadakan acara adat yang disebut Erau Adat, sebagaimana setiap tahun dilaksanakan. Pak supir bilang untung baget loh berkunjung kemari pada hari tsb, karena besoknya, seluruh mobil, orang, dan juga benda yang berwujud akan disiram dengan air untuk menandakan kita membersihkan diri dari kesialan, dan gak boleh marah loh kalo terguyur. makanya rumah-rumah juga gak akan ada yang buka jendela pada hari itu, daripada banjiir… ( yah, padahal aku pengen liat loh..).Dalam perjalanan ini, kita juga bisa langsung liat yang namanya sungai Mahakam itu lengkap dengan kapal-kapal pengangkut batubaranya.
Tenggarong ini walaupun panas, tapi eksotik lho!!. bangunan pemerintahnya juga dalam satu konsep yang sama, sayang aku gak tau istilahnya, yang jelas gede-gede banget, arsitekturnya juga menawan, lumayan bersih dan memikat. Banyak juga situs heritage yang masih dijaga seperti makam raja-raja terdahulu, istana, dan lain sebagainya. Pada saat itu, panitia sedang sibuk-sibuknya membuat replika naga yang akan dilarung kelaut pada saat upacara puncak. Baliho pemeriah suasana juga udah dipasang dimana-mana, lagi-lagi sayang aku gak bisa ngeliat gimana serunya acara tersebut berlangsung.