Mengurus paspor tanpa calo bukan hal yang tidak mungkin sekarang. Mungkin semua departemen sedang melakukan perbaikan dan remunerasi kali yaa….hehehe..cuma waktunya juga agak sedikit lama kira-kira dua minggu dari mulai pertama kali dateng ( syarat emang harus lengkap berkasnya ). Jadi buat yang emang lagi santai dan ada niat pengen keluar negeri walau belum tau kapan bisa deh dicoba urus paspornya, karena selama punya paspor, banyak kesempatan untuk beli tiket murah pada penerbangan berbujet rendah.

Pertama siapkan berkas-berkasnya dahulu, umumnya jika belum menikah kita perlu fotokopi akte kelahiran, fotokopi ijazah terakhir, fotokopi kartu keluarga dan fotokopi KTP. Karena belum menikah jadi masuk tanggungan orang tua, jadi disertakan juga surat keterangan dari orang tua yang membolehkan anaknya pergi keluar negeri atau mengurus paspor ( lembar ini biasanya disediakan di tiap-tiap koperasi kantor imigrasi dan dijual dengan harga bervariasi, weleh-weleh ). trus beli deh map kuningnya di koperasi tersebut dan masukkan semua berkas berikut aslinya didalam mapnya.

Untuk yang sudah menikah, berkas ditambah dengan fotokopi surat nikah, dan bila suami tidak ikut mengurus paspor maka perlu surat keterangan suami yang membolehkan istrinya pergi keluar negeri atau mengurus paspor yang lembarnya bisa juga dibeli di koperasi diatas. Surat keterangan orang tua tidak diperlukan lagi.

Disarankan hal2 tst diatas sudah dilengkapi sebelum memasukkan berkas karena biasanya loket periksa berkas hanya sampai jam 12.00 siang, jadi kadang kalo sudah 50 orang dia gak mau terima lagi ( setidaknya itu yang terjadi di imigrasi medan )

Nah, untuk kedatangan pertama ( periksa berkas ), usahakan datang sepagi mungkin. Saya mencoba datang sekitar setengah tujuh pagi, dan sudah lebih dari sepuluh orang yang mengantri di depan pintu walau belum ada petugasnya yang dateng. begitu pintu dibuka langsung…buuuuurrrrrrrrr…..dah kayak rebutan sembako.

Setelah berkas dikumpulkan nah ntar nama kita dipanggil, baru deh berhadapan dengan petugas imigrasinya. yah ditanya dikit-dikit kyk mau kemana, kerja dimana, dikasih orang tua gak pergi, dll. Sebisa mungkin nama, tanggal lahir itu bener2 semua pas dan sama di semua berkas. Karena banyak loh berkas yang gak lewat karena tanggal lahirnya beda, atau bulannya beda, mata mereka super teliti bangett…Kalo berkas kita ok, kita disuruh lagi dateng 7 hari lagi untuk foto dan bayar.

Nah kedatangan kedua sesuai tanggal yang dijanjikan, kali ini gak perlu dateng pagi2 amat, karena loketnya ampe jam 16.00, jadi boleh santai dikitlah. Ntar kita tulis nama kita disecarik kertas biar berkas kita yang udah disimpen diambil kembali, trus ngantri deh untuk bayar. Nah biayanya Rp.270.000,-. bersih tanpa tambahan apa-apa lagi. Trus tunggu aja dipanggil. Ntar kita masuk, trus foto, ingat loh yang tidak berjilbab harus pake kemeja, jangan pake kaos, tapi biasanya kalopun lupa, disana dipinjamkan kemeja. Abis foto, baru wawancara. tergantung rezeki sih, ada yang dapet petugasnya yang suka bikin keder, tapi saya dapet ibu-ibu yang lemah lembut n gak banyak nanya…jadinya lewaaaaattt, trus disuruh deh dateng 7 hari lagi buat ambil paspornya.

Ntar kedatangan ketiga sesuai tanggalnya, tinggal bawa kuitansi pembayaran yg 270rebu itu, trus ambil dah paspornya. siap tanpa calo!! hehehe…

tapi, terkadang untuk beberapa profesi tertentu, seperti PNS, dia mewajibkan adanya surat rekomendasi dari atasan, atau malah pekerjaan swasta seperti dokterpun dia minta juga rekomendasi dari tempat kita bekerja. Makanya, buat yang sudah bekerja tapi masih fresh graduate, mending ngaku jadi anak kuliahan aja deh ya, jadi ijazahnya pake yang SMU aja, soalnya repot urusannya minta surat sana sini lagi, hehe^^